Indonesia Peringkat Pertama Destinasi Wisata Halal Dunia

(PKPH, Jakarta) – Indonesia pada 2019 berhasil menorehkan prestasi di wisata halal level internasional  dengan meraih posisi peringkat pertama destinasi wisata halal dunia versi GMTI 2019 yang diumumkan CrescentRating – Mastercard. Priyadi Abadi, MPar Chairman Indonesian Islamic Travel Communication Forum (IITCF), mengatakan, prestasi ini menjadi peluang untuk meningkatkan lagi jumlah wisatawan muslim dari mancanegara ke Indonesia. Priyadi mengemukakan hal ini saat talk show seputar travel halal di Kompas Travel Fair 2019 di Jakarta Convention Center (JCC) Sabtu (21/9).

Ia memaparkan, untuk menyiapkan pariwisata halal di Nusantara, pemerintah mengembangkan 10 Destinasi Halal Prioritas Nasional di tahun 2018 yang mengacu standar GMTI diantara: Aceh, Riau dan Kepulauan Riau, Sumatera Barat, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur (Malang Raya), Lombok, dan Sulawesi Selatan (Makassar dan sekitarnya).

Bahkan sebagai penguatan destinasi pariwisata halal dilakukan dengan menambah keikutsertaan 6 Kabupaten dan Kota yang terdapat di dalam wilayah 10 Destinasi Halal Prioritas Nasional, yaitu Kota Tanjung Pinang, Kota Pekanbaru, Kota Bandung, Kabupaten Bandung, Kabupaten Bandung Barat, dan Kabupaten Cianjur.

Dalam kesempatan ini, Priyadi juga mengemukakan maraknya wisata halal, mendorong mancanengara non muslim, khususnya Eropa, mengembangkan destinasi yang menyajikan paket halal untuk memfasilitasi kebutuhan umat Islam termasuk dalam hal menu muslim friendly. “IITCF terus berkampanye agar wisatawan muslim mendapatkan layanan yang minimal muslim friendly,” katanya. “Upaya yang dilakukan oleh IITCF dalam meyakinkan para vendor untuk menyediakan fasilitas yang muslim friendly sudah membuahkan hasil,” lanjutnya.

“IITCF berhasil meyakinkan beberapa vendor untuk menyiapkan fasilitas kebutuhan wisatawan muslim, seperti menu di Puncak Titliis Swiss, Coklat Brown di Brussels, Masakan Padang di Amsterdam, dan masih banyak lagi,” katanya.

IITCF juga melakukan kunjungan ke beberapa kedutaan RI terkait program kampanye IITCF tentang wisata halal di Eropa dan Asia. “Bahkan IITCF menebar perangkat shalat di masjid-masjid di Eropa, sebagai bentuk kepedulian dalam menyiapkan fasilitas umat Islam dalam shalat,” katanya.

Ia menyampaikan pihaknya terus berupaya mengedukasi masyarakat, mulai dari wisatawan, tour leader, owner travel untuk belajar menambah wawasan akan destinasi wisata Muslim di wilayah Eropa dan Asia. bJadi, tuturnya, umat Islam yang berwisata ke mancanegara tidak perlu kuatir lagi dengan kebutuhan yang dianjurkan dalam ajaran Islam. (L/R03/P1).

 

Sumber: Minanews.net

Read 264 times Last modified on Senin, 23 September 2019 14:00
Rate this item
(1 Vote)

Flag Counter

000588016
Hari Ini
Kemarin
Minggu Ini
Bulan Ini
Bulan Lalu
Seluruhnya
2148
2279
6251
25339
28329
588016
IP Anda: 18.208.159.25
15-10-2019 21:12

Kontak :

Ruang Dekanat Fakultas Teknologi Pertanian
Gedung G ,  Universitas Mathla’ul Anwar Banten Jalan Raya Labuan Km 23 Saketi Pandeglang Banten.
KONTAK KAMI: