Ini cara agar UMKM lulus sertifikasi halal

(PKPH, JAKARTA) -- Pemerintah mewajibkan seluruh pelaku industri termasuk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) memiliki sertifikat halal mulai Oktober mendatang. Masih banyak pengusaha yang belum mengajukan sertifikasi tersebut. Wakil Kepala Lembaga Sertifikasi Institut Pertanian Bogor (IPB) Elvina Agustin Rahayu menyatakan, pada 2018, dari empat juta usaha mikro, baru sekitar 12 ribu yang memiliki sertifikat halal. Kemudian, baru empat persen pengusaha besar yang mengantongi sertifikat halal. "Masih banyak yang belum halal," ujar Elvina.

Salah satu kendalanya, kata dia, karena pengajuan perizinan yang cukup rumit dan harus melalui banyak pintu. "Jadi, perusahaan mau naik kelas, tapi karena satu hal jadi tidak bisa. Sertifikasi halal memang penting, apalagi 40 persen pelaku usaha mikro bergerak di bidang pangan dengan komposisi besar," lanjut dia. Kendala lainnya, tutur Elvina, meliputi sumber bahan baku serta infrastruktur yang belum memadai. "Banyak pelaku industri rumah tangga yang fasilitas produksinya belum memenuhi persyaratan. Baru sekitar 10 persen yang peralatan dan produksinya sudah sesuai kehalalan," ujar dia.

Seperti diketahui, sebelum mendapat sertifikat halal, produk bersangkutan akan diaudit atau diuji kehalalannya terlebih dahulu. Setelah seluruh proses dan komponennya dipastikan sesuai standar kehalalan, barulah sertifikat diterbitkan. Agar pengusaha UMKM bisa lulus uji sertifikasi halal dengan mudah, General Manager Operation PT Lion Boga Chef Adam Rachmat membagikan beberapa tips. Di antaranya, gunakan bahan-bahan yang sudah masuk dalam daftar bersertifikat halal Majelis Ulama Indonesia (MUI). "Di MUI sudah ada namanya positive list, yaitu bahan-bahan yang sudah masuk sertifikasi halal MUI. Jadi, kalau kita ambil bahan makan dari list itu, sudah pasti akan cepat lulus," jelas Chef Adam kepada Republika.

Tips berikutnya, kata dia, pelaku UMKM harus memperhatikan proses produksinya. Dari persiapan produksi, cara pembuatan. Sampai penyimpanannya harus benar-benar halal. "Artinya tidak ada lagi tercampur bahan-bahan yang tidak halal. Kalau kedua tips tersebut diikuti, sudah pasti ke sananya lebih gampang," ujarnya. Lebih lanjut, ia tidak memungkiri, kalau untuk mendapat citarasa original, ada beberapa bahan makanan yang belum bisa digantikan. Dia memisalkan menu steak dengan red wine sauce yang jelas harus menggunakan wine.

 "Wine kan khamer, maka untuk masalah cita rasa ini memang tantangan dari teknologi pangan. Hanya saja saya rasa, makanan yang dibuat dengan citarasa mendekati (original) saja sudah cukup. Tidak harus sangat original," kata Chef Adam. Dia berharap, kesadaran industri UMKM terhadap sertifikasi halal semakin meningkat. Hal itu karena banyak manfaat yang bisa mereka dapat dengan menghalalkan produknya. "Jangan dipikir tidak ada manfaatnya. Banyak UMKM mikir 'buat apa sertifikasi halal, toh tetap laku' iya sekarang laku, tapi satu, dua, atau lima tahun ke depan kini sudah menjadi gaya hidup," jelasnya.

Tidak hanya itu, menurut dia, memiliki atau meng ajukan serifikat halal pun berarti melindungi konsumen. Apalagi, lebih dari 80 persen masyarakat Indonesia merupakan Muslim. "Itu kepedulian kita sebagai umat Muslim untuk melindungi konsumen. Jadi, bukan hanya soal mendapat banyak uang," tutur Chef Adam. 

 

 
 Sumber : Republika
 
Read 158 times Last modified on Senin, 29 Juli 2019 03:29
Rate this item
(4 votes)

Flag Counter

000550075
Hari Ini
Kemarin
Minggu Ini
Bulan Ini
Bulan Lalu
Seluruhnya
706
738
5387
15727
20488
550075
IP Anda: 34.204.194.190
21-09-2019 19:16

Kontak :

Ruang Dekanat Fakultas Teknologi Pertanian
Gedung G ,  Universitas Mathla’ul Anwar Banten Jalan Raya Labuan Km 23 Saketi Pandeglang Banten.
KONTAK KAMI: